Sunday, July 8, 2012

Aturan Naik Kereta Api

Tut....tut...tut....Siapa Hendak Turut....?




Kini, jangankan membaca aturan naik kereta api. Penumpang kereta api sudah mau membayar saja sudah sangat beruntung. Untung juga sebenarnya tidak, karena PT. Kereta Api selalu merugi terus dari zaman-ke zaman, bahkan harta kekayaannya cenderung hilang. Rel kereta api banyak dicuri, bahkan belakangan tanahnya sudah banyak yang mengakui dan dipunyai.

Berikut ini kutipan dari VOLKSALMANAK SOENDA TAOEN 1925... aturan naik kareta api. Hebat ya!! Sayangnya sekarang aturan itu tidak diturut lagi. 

II.RESTORASI (Restauratie-rijsluig)

....Di djero restorasi panoempang diwadjibkeun noeroet atoeran restaurateur (kawasa restorasi) atawa Hoofdconducteur.
Teu meunang mawa bagage (bahaseu) ka restorasi djeung teu meunang ngadahar atawa nginoem anoe lain ti restaurateur.
Ngelakeun hal kadaharan, inoeman atawa hal anoe ngalaladenan, koedoe ditoelis dina klachten boek.

(.... Di dalam restorasi penumpang diwajibkan taat aturan restaurateur (pejabat restorasi) atau Hoofdconducteur. 
Tidak boleh membawa bagasi (bahasi) ke restorasi dan tidak boleh memakan atau meminum yang berbeda dengan restauratuer.
Pemesanan makanan, minuman atau hal yang memerlukan pelayanan, harus di tulis di buku pesanan.)


III. HAL TOEMPAK DJEUNG TOEROEN TINA KARETA API

Panoempang dibedjaanana, jen koedoe oenggah kana kareta api koe lotjeng doea kali. Panoempang anoe sanggeusna lotjeng doea kali henteu oenggah kana kareta, kartjisna meunang menta disahkeun pikeun dipake kana kareta api anoe pandeurieunana atawa doeit harga kartjis tea dipenta deui, asal aja sabab-sabab anoe sah. Anoe salah toempak kareta, henteu meunang ganti naon-naon.

(Penumpang diberitahu, bahwa harus naik ke kereta api dengan lonceng dua kali. Penumpang yang setelah lonceng dua kali tidak naik ke kereta, karcisnya boleh minta disahkan untuk kereta api terkahir atau meminta uang seharga karcis, asal didukung alasan yang sah. Yang salah naik kereta, tidak mendapat ganti rugi.) 


VI. DIWADJIBKEUN KOEDOE MAJAR

Panoempang anoe teu boga kartjis; anoe teu koeat majar dengdaan koedeoe ditoeroenkeun.

(Penumpang yang tidak mempunyai karcis, yang tidak mampu membayar dendaan harus diturunkan)


X.NGAROEKSAK KARETA

Gegeden kareta api dikawasakeun menta karoegian ka noe ngotoran, ka noe ngaroeksakleun kareta; eta karoegian koedoe dibajar sapada harita.


(Pejabat kereta api mempunyai kekuasaan meminta kerugian kepada yang mengotori, kepada yang meruksak kereta; semua kerugian harus dibayar pada waktu itu juga)


XII.NGALAWAN KA PAGAWE SEPOER

Ngalawan koe kasar (nepi ka nanganan) ka noe ngoeroes kareta, ka pagawe atawa ka boedjang sepoer anoe ngadjalankeun pagaweanana, eta dihoekoem tjara hoekoeman anoe diterapkeun ka djelema anoe ngalawan nepi nanganan ka ambtenaar, noeroetkeun boekoe Hoekoem Siksa di Hindia-Nederland.

(Melawan dengan kasar (sampai tindakan fisik) ke pengurus kereta, ke pegawai atau pelayan gerbong yang menjalankan pekerjaanya, itu dihukum seperti hukuman yang diterapkan pada orang yang melawan sampai tindakan fisik ke pejabat resmi, berdasarkan buku Hukum di Hindia - Belanda.) 


Sekarang Kareta Api jurusan Bandung - Majalaya, Bandung - Ciwidey, Karawang - Wadas -Rengasdengklok, Cirebon - Kadipaten, Cibatu - Garut - Cikajang, Tasik - Singaparna, Banjar - Pangandaran...... tinggal kenangan karena habis relnya, tanahnya pun sudah banyak diakui dan dimiliki perorangan. 

PT KA dari dulu tidak pernah beres, sudah waktunya diswastanisasikan seperti Trans Jakarta (salah kaprahnya : bus way).. di negara maju juga banyak perusahaan KA dimiliki swasta. Kapan Indonesia?


BACA JUGA:

1 comment:

  1. kita kembali dulu ke UUD1945 pasal 33 ayat 2
    "Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan yang menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara."

    industri kereta api sayangnya tidak bisa diserahkan ke swasta

    ReplyDelete

Tinggalkan Pesan dan Kesan untuk penyempurnaan WINA PRIVATE COURSE. Terima kasih, Salam.