Wednesday, February 6, 2013

Mengapa Zat Psikoaktif Berbahaya Bagi Manusia?

Terdapat empat jenis narkoba yang selama ini paling susah dihilangkan ketergantungannya.



Kini narkoba tak lagi pilih-pilih korban, semua kalangan mulai selebritas, olah ragawan, polisi, pejabat, sampai politisi bisa terbelit olehnya. Korban narkoba percaya percaya sepenuhnya bahwa khasiat narkoba bisa membuat stamina mereka tetap prima, percaya diri, dan menghilangkan rasa grogi. Padahal narkoba dikelompokkan sebagai zat psikoatif, yaitu zat yang bisa mempengaruhi pikiran, perasaan, dan tingkah laku. 

Terdapat empat jenis narkoba yang selama ini paling susah dihilangkan ketergantungannya, yaitu heroin atau putau, kokain, alkohol, dan nikotin. Pada awalnya, narkoba digunakan untuk dopping, meningkatkan daya kerja tubuh. Namun, berlanjut menjadi ketagihan akibat si pemakai merasa tak percaya diri lagi setelah efeknya hilang.

Secara farmakologi, zat psikoaktif terbagi berdasarkan sifat efeknya. Ada yang bersifat merangsang otak, seperti amphetamine dalam sabu-sabu, ekstasi, juga kokain yang memberikan efek penggunanya semakin aktif, energik, gembira, dan tidak mengantuk. Kelompok lainnya dapat memberikan depresan atau menekan seperti heroin dan penggunaan alkohol dalam jumlah banyak. Kemudian ada kelompok yang bersifat halusinogen atau obat-obatan yang memberikan efek halusinasi seperti ganja, mariyuana, dan jamur.

Zat ini ketika dikonsumsi bekerja pada otak akan menghasilkan dopamine. Zat ini ada yang bersifat legal seperti rokok yang mengandung nikotin dan kopi yang mengandung kafein. Sedangkan yang ilegal adalah jenis-jenis yang tergolong narkotika.

Penggunaan sabu-sabu dan ekstasi dapat merangsang otak dan jantung sehingga frekuensinya naik. Kondisi ini dapat menyebabkan pecahnya pembuluh darah dan jantung berhenti serta menyebabkan kematian pada over dosis.

Pada penggunaan ganja, meskipun jarang ada orang yang meninggal dunia akibat mengisap ganja, namun pemakainya akan terkena sindrom antimotivasi atau malas. Kondisi ini dapat meningkatkan kadar opamine, lalu menjadi psikotik dan dapat mengakibatkan si pemakai paranoid, bahkan gila.

Pecandu narkoba sulit untuk melepaskan diri dari ketergantungan. Salah satu diantaranya, faktor genetik sebagai penyebab mengapa seseorang menjadi pecandu narkoba. Jika orang tua pecandu alkohol, maka besar kemungkinan anaknya akan berlaku sama.

Rehabilitasi pada pengguna narkoba, sebelumnya harus dilihat dan didiagnosis terlebih dahulu jenis zat psikoaktif yang digunakan. Apakah hanya satu jenis seperti sabu-sabu, heroin, kokain, atau campuran dari berbagai jenis? Selain itu, didiagnosis juga tingkat pemakaiannya, apakah taraf mencoba atau sudah pada taraf ketergantungan?

Menurut Teddy Hidayat, SpKj, Psikiater, hal terpenting dalam penanggulangan penggunaan narkoba adalah pencegahan yang dimulai pada usia dini. Pada usia dini, harus diberikan keterampilan hidup seperti percaya diri, bersosialisasi, serta bagaimana mengendalikan kemarahan atau kesedihan.

No comments:

Post a Comment

Tinggalkan Pesan dan Kesan untuk penyempurnaan WINA PRIVATE COURSE. Terima kasih, Salam.